Belajar cara kerja kamera thermal

0

Belajar cara kerja kamera thermal, Terlepas jika Anda memeriksa bangunan , atap , atau peralatan listrik atau mekanis , ketika Anda memiliki banyak gerakan udara di permukaan , ada peningkatan kehilangan panas atau keuntungan di permukaan bahwa dari pendinginan konvektif atau pemanasan .

 

Pendinginan konvektif sering dibahas dalam berbagai aplikasi termografi . Seringkali hasilnya pendinginan kondisi anomali ke titik bahwa mereka tidak mudah terdeteksi . Kadang-kadang, namun, ketika perbedaan suhu cukup besar , pendinginan konvektif dapat terjadi dan kelainan thermal masih terdeteksi . Masalah di tangan , dan pertanyaan yang diajukan kepada thermographer , adalah dampak kuantitatif yang memiliki konveksi pada suhu permukaan .dalam pembahasan Belajar cara kerja kamera thermal Kami ingin tahu ini karena sekali gerakan udara memperlambat atau berhenti , suhu permukaan akan meningkat bahkan jika objek tersebut tidak berubah sebaliknya.

 

Fenomena ini dikenal untuk sebagian thermographers yang memiliki beberapa jenis pelatihan formal. Jadi , mengapa kita membawanya dalam blog ini? Kami sedang berusaha untuk melawan informasi yang salah . Ada formula yang diduga membantu thermographers menghitung berbagai koreksi pengukuran temperatur ketika diberikan kecepatan tertentu pergerakan udara . Pembaca berhati-hatilah , jangan menggunakan formula ini atau mencoba untuk menggunakan mereka untuk memperbaiki pengukuran suhu karena mereka tidak akurat kecuali dalam keadaan dikontrol ketat ketika memeriksa salah satu bagian tertentu dari peralatan .

 

Jika Anda telah mengambil kursus Aplikasi Tingkat I Thermographic , rumus di bawah ini harus akrab bagi Anda :

Q= h•ΔT•A

perhitungan thermal imager

Ini adalah Hukum Newton Cooling. Ini menyatakan bahwa jumlah panas yang ditransfer konveksi tergantung pada Koefisien Cooling konvektif (h), perbedaan suhu antara media pendingin dan titik di permukaan, dan wilayah di mana transfer berlangsung. Koefisien pendinginan konvektif tergantung pada banyak variabel, salah satunya adalah kecepatan. Velocity namun bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi nilai h. Orientasi mengalir, kondisi permukaan, geometri, dan viskositas fluida merupakan faktor-faktor tambahan yang mempengaruhi jam, jadi jika satu-satunya Anda dapat mengukur kecepatan adalah Anda tidak bisa tahu dengan presisi apa h sebenarnya. Hasilnya adalah bahwa setiap upaya untuk memperbaiki suhu berdasarkan kecepatan saja yang cacat, maka tersebut thermographers disclaimer desakan kami tidak menggunakan formula ini. Ada beberapa “aturan praktis” yang akan kita bahas dalam posting blog yang akan datang, jadi ingatlah untuk memeriksa kembali sering untuk mempelajari lebih lanjut.

inilah kiranya penjelasan mengenai Belajar cara kerja kamera thermal ada pro dan contra hingga ada issue issue yang membuat gempar ranah measuring dunia. dengan adanya informasi yang dipercaya semoga dapat membantu anda mempelajari teknik, dan Belajar cara kerja kamera thermal yang benar dan baik. mau lihat macam macam spesifikasi kamera themal dapat dilihat disini Thermal Imager

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Anda mungkin juga berminat

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.